Kamrussamad: Pengangguran Persoalan Serius di Jakarta Barat

Kamrussamad: Pengangguran Persoalan Serius di Jakarta Barat

JAKARTA, Fraksigerindra.id — Pengangguran masih menjadi persoalan serius di Jakarta Barat. Anggota Komisi XI DPR RI Kamrussamad mengungkapkan bahwa di Jakarta Barat, asal daerah pemilihannya, banyak suara dari warga yang ditemuinya mengeluhkan sulitnya mendapatkan pekerjaan setelah di PHK di tahun 2020 ketika masa-masa awal pandemi.

“Kalau dibandingkan sebelum dan sesudah pandemi, kenaikan pengangguran di Jakarta Barat hampir dua kali lipat. Kita pakai data dari BPS (Badan Pusat Statistik), tahun 2019 (sebelum pandemi Covid-19) tingkat pengangguran terbuka 5,21 persen, tahun 2020 10,10 persen.”

“Bahkan dari catatan Pemerintah Jakarta, sejak awal pandemi pada 2020 hingga September 2021, jumlah pengangguran di Jakarta Barat meningkat sebanyak 40 ribu orang. Peningkatan itu lantaran selama pandemi banyak karyawan yang terkena pemutusan hubungan kerja.”

“Kalau dilihat di level Provinsi, memang tingkat pengangguran terbuka (TPT) DKI Jakarta pada 2021 menurun dibanding tahun 2020. Dari 10,95 persen menjadi 8,5 persen. Ada penurunan 2,45 persen. Namun demikian, TPT di Jakarta masih berada di atas TPT nasional yakni sebesar 6.49 persen.”

“Meski TPT di Jakarta menurun, Saya melihat Pemerintah Jakarta harus tetap waspada. Riset Organisasi Buruh Internasional (ILO) menunjukkan pasar tenaga kerja menurun dan memprediksi berlanjutnya defisit jumlah jam kerja dibandingkan prapandemi. Berdasarkan hasil World Employment and Social Outlook Trends 2022 (WESO Trends), kendati sudah membaik dibandingkan pada 2021, tingkat partisipasi angkatan kerja global 2022 diproyeksikan tetap di bawah 2019. Dan kondisi itu masih akan berlanjut sampai 2023.”

Bagikan

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Email

Berikan Komentar

Tinggalkan komentar

BERITA TERBARU

BERITA TERKAIT