Heboh Paket Karantina Rp 19 Juta, Sufmi Dasco Dorong Evaluasi Komponen Biaya

Sufmi Dasco Minta Persoalan di Lapas Segera Dibenahi
JAKARTA, Fraksigerindra.id — Beredar video di media sosial yang menunjukkan penumpukan penumpang kedatangan dari luar negeri di Bandara Soekarno-Hatta sedang menunggu antrean proses karantina. Di video itu, dinarasikan mereka wajib menjalani karantina mandiri di hotel dengan harga paket dibanderol mencapai Rp 19 juta.

Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad menjelaskan saat ini perekonomian di Indonesia belum pulih imbas pandemi COVID-19. Dasco merasa kasihan kepada rakyat apabila dibebani biaya yang terlalu besar, seperti untuk karantina.

“Kan kita sama-sama tahu bahwa pemulihan ekonomi nasional ini kita belum pulih, dan kasihan rakyat kalau dibebankan biaya yang terlalu banyak,” ujar Dasco kepada wartawan di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (21/12/2021).

Dasco menyebut karantina memang membutuhkan biaya, dari transportasi hingga PCR. Namun, dia mendorong pemerintah mengevaluasi komponen-komponen biaya karantina mandiri agar tak memberatkan masyarakat.

“Jadi memang kalau menurut Satgas COVID-19, BNPB, soal karantina itu ada biaya akomodasi, PCR, transportasi. Tapi saya imbau supaya komponen-komponen biaya itu bisa dibuat agar tidak memberatkan masyarakat,” ucapnya.

Lebih lanjut, Dasco meminta pemerintah membuat kajian yang mendalam terkait pemberlakuan biaya karantina mandiri agar tak jadi beban bagi rakyat. Sebab, kata Dasco, mayoritas kepulangan warga negara Indonesia (WNI) ke Indonesia merupakan pekerja migran Indonesia (PMI), bukan orang yang jalan-jalan ke luar negeri.

“Saya minta makanya pemerintah harus membuat kajian yang mendalam, dihitung juga dengan benar agar tidak memberatkan rakyat. Kita ekonomi belum pulih. Kan tadi saya bilang kebanyakan yang pulang dari luar negeri itu adalah yang kerja, bukan yang jalan-jalan,” tutur Dasco.

Ketua Harian DPP Partai Gerindra itu juga mengusulkan agar biaya karantina dibuat sistem subsidi silang. Dia melanjutkan, biaya karantina bagi wisatawan dapat diberlakukan lebih mahal, sementara non-wisatawan diberlakukan dengan harga yang lebih murah.

“Kalau yang jalan-jalan mungkin bisa dikasih biaya yang berbeda, lebih tinggi, supaya ada subsidi silang. Itu salah satu usul saya,” ujarnya.

Bagikan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on email
Email

Berikan Komentar

Tinggalkan komentar

BERITA TERBARU

BERITA TERKAIT