Tata Kelola Waktu Pelayanan E-KTP Masih Terbatas, Irwan Ardi Hasman Minta Pemkot Bogor Awasi Praktik Pungli di Dukcapil

Tata Kelola Waktu Pelayanan E-KTP Masih Terbatas, Irwan Ardi Hasman Minta Pemkot Bogor  Awasi Praktik Pungli di Dukcapil

BOGOR, Fraksigerindra.id — Sejumlah anggota Komisi II DPR RI menyambangi Pemerintahan Kota Bogor dalam kunjungan kerjanya untuk mengevaluasi pelaksanaan eKTP data kependudukan di Kota Bogor yang dinilai masih kurang menyentuh akan kebutuhan masyarakat. Sebagai contoh, meski dibukanya pelayanan publik di Mall namun disayangkan tata kelola waktu pelayanan masih terbatas.

“Jadi pelayanannya masih sebatas Senin sampai Jumat, padahal warga Kota Bogor yang kebanyakan bekerja diluar seperti Jakarta. Seyogyanya Sabtu dan Minggu tetap buka, sehingga warga yang mengurus perizinan tidak melalui pihak lain. Dihari libur itu warga ada waktu untuk mengurus surat-suratnya,” ucap Anggota Komisi II DPR RI Irwan Ardi Hasman saat Kunker Evaluasi Pelaksanaan eKTP Data Kependudukan Di Kota Bogor, Senin 4 Oktober 2021.

Untuk diketahui Komisi II DPR RI membidangi mitra kerjanya diantaranya Kemendagri, Kemensneg, KemenpanRB, Kemen ATR/BPN, KPU, Bawaslu dan lainnya. Karenanya Irwan juga menilai bahwa pelayanan kepengurusan surat-surat pada layanan aktivasi Nomor Induk Kependudukan (NIK), seperti Kartu Tanda Penduduk elektronik (eKTP) dan Kartu Keluarga (KK), pengambilan KTP, KIA, KK, Akta Kelahiran, Akta Kematian, masih dirasakan oleh masyarakat soal pungutan liar.

“Jadi masih ada praktik pungli-pungli pada proses pembuatan eKTP yang dirasakan oleh masyarakat. Namun mereka tidak berani untuk melaporkan hal tersebut. Bahkan, ada daerah yang sudah menggunakan sistem yang baik, namun pungli tetap tak terhindari. Hal ini dianggap sebagai ulah oknum di lembaga pelayanan publik. Perlunya pengawasan ketat juga di Dukcapil,” tutur dia.

 

Anggota DPR dari Dapil III Jawa Barat untuk Kota Bogor dan Cianjur ini juga sempat mempertanyakan terkait koneksitas sistem Digitalisasi pada layanan aktivasi NIK, seperti KTP, dan KK juga pengambilan eKTP, KIA, KK, Akta Kelahiran, Akta Kematian, sebagai pusat informasi yang bisa dinikmati masyarakat.

“Sistem digitalisasi ini baik dilakukan guna menghindari terjadi perbedaan nomor identitas yang ada di Dukcapil dengan pihak terkait seperti halnya KPU. Ya meski sekarang pelayanan eKTP di Kota Bogor sudah cukup baik, ya,” ujarnya.

 

Bagikan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on email
Email

Berikan Komentar

Tinggalkan komentar

BERITA TERBARU

BERITA TERKAIT