Gus Irawan Pasaribu Geram Selama 10 Tahun Setoran Deviden BUMN Cuma Sebesar Rp420,1 Triliun Padahal PMN-nya Rp201,8 Triliun

Gus Irawan Pasaribu Geram Selama 10 Tahun Setoran Deviden BUMN Cuma Sebesar Rp420,1 Triliun Padahal PMN-nya Rp201,8 Triliun

JAKARTA, Fraksigerindra.id — Anggota Komisi XI DPR RI Gus Irawan Pasaribu meminta kinerja BUMN harus menghasilkan dividen lebih baik kepada para pemegang saham, khususnya kepada pemerintah, di tahun 2022.

Sebab, selama kurun waktu 10 tahun terakhir (2010-2020) nilai Penyertaan Modal Negara (PMN) yang diberikan kepada BUMN sebesar Rp201,8 triliun, namun dividen yang diberikan BUMN tersebut kepada negara hanya sekitar Rp420,1 triliun.

“Dari sisi situasi makro, kelihatannya di tahun 2022 akan menunjukkan suatu optimisme yang lebih baik. Kita berharap BUMN yang disuntik PMN itu bisa menunjukkan kinerja yang lebih baik. Sehingga nanti kemudian ada sumber penerimaan negara dari dividen,” ujar Gus Irawan saat Rapat Kerja Komisi XI DPR RI dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati beserta beberapa pimpinan perusahaan BUMN, guna membahas pemberian tambahan PMN di 2021 dan 2022, di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (8/11/2021).

Dengan adanya tambahan PMN, Gus Irawan meminta BUMN tidak lagi membebani keuangan negara. Sehingga, harus sejalan antara pemulihan ekonomi global dengan domestik di tahun 2022 yang bisa lebih baik. “Karena PMN ini besar sekali di empat sampai lima tahun terakhir. Sementara kontribusi BUMN dalam bentuk dividen bagi pemilik saham, yaitu pemerintah, itu bisa dinilai masih sangat kecil,” ujar politisi Partai Gerindra ini.

Diketahui, berdasarkan penjelasan yang disampaikan Menkeu Sri Mulyani, beberapa BUMN yang mendapatkan tambahan PMN di 2021 dan 2022, di antaranya adalah PT Hutama Karya, PT Waskita Karya, dan PT Kereta Api Indonesia (KAI). PT Hutama Karya mendapatkan PMN di APBN 2021 sebesar Rp25,2 triliun yang berasal dari APBN Awal (Rp6,2 triliun), Cadangan PEN (Rp9,1 triliun), dan Saldo Anggaran Lebih/SAL (Rp9,9 triliun).

Kemudian, PT Hutama Karya juga akan mendapatkan tambahan PMN di APBN 2022 sebesar Rp23,85 triliun. Sementara PT Waskita Karya mendapatkan PMN di APBN 2021 sebesar Rp7,9 triliun (Cadangan PEN) dan akan mendapatkan tambahan PMN di APBN 2022 sebesar Rp3 triliun. Sedangkan, PT KAI akan mendapatkan tambahan PMN di APBN 2022 sebesar Rp6,9 triliun (SAL).

Bagikan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on email
Email

Berikan Komentar

Tinggalkan komentar

BERITA TERBARU

BERITA TERKAIT