Gerindra Akan Dorong Bandung Menjadi Kota Metropolis Modern

Gerindra Akan Dorong Bandung Menjadi Kota Metropolis Modern

BANDUNG, Fraksigerindra.id — Sekjen Partai Gerindra yang juga Ketua Fraksi DPR RI  Ahmad Muzani bersilaturahmi dengan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil di Gedung Pakuan, pada Minggu (24/4/2022) malam. Turut mendampingi anggota DPR RI Gerindra seperti Prasetyo Hadi, Sodik Mujahid, Mulyadi, Puti Sari, Rachel Maryam, Obon Tabroni, Subarna, Jeffry Romdhoni, Irwan Hasman, dan Ketua DPRD Jawa Barat M Taufik Hidayat, Walikota Bandung Yana Mulyana, dan seluruh anggota DPRD Gerindra Jabar.

Dalam kesempatan ini Muzani menyampaikan pentingnya pembangunan yang menjadikan Jawa Barat sebagai provinsi penyangga Ibu Kota. Karena itu perlu juga direncanakan Bandung menjadi kota yang modern metropolis dengan tetap berkepribadian sebagai Ibu Kota Jawa Barat. Seperti mengatasi kepadatan lalulintas dengan membangun transportasi massal.

Menurut Muzani, mobilitias penduduk Bandung pada siang hari mencapai 3,5 juta, sedangkan pada malam hari 2,5 juta. Belum lagi kalau akhir pekan dan hari libur lainnya, tentu ini memerlukan perencanaan dan pembangunan infrastruktur yang serius.

“Itu sebabnya hari ini kami membawa anggota DPR RI Gerindra dengan maksud membangun Jawa Barat sebagai provinsi yang maju baik ekonomi, pendidikan, kesehatan maupun kesejahteraan bagibrakyatnya dalam komando Gubernur Ridwan Kamil. Kenapa demikian? Karena Partai Gerindra merasa bertanggung jawab untuk turut serta membangun Jawa Barat. Di provinsi ini kepercayaan kepada Gerindra amatlah besar, sehingga Gerindra bisa menjadi pemenang. Demikian juga pada saat pilpres, Pak Prabowo mendapat kepercayaan besar dari rakyat Jawa Barat,” kata Muzani dalam keterangan tertulisnya, Senin (25/4/2022).

Merespons hal itu, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan terimakasih atas kunjungan serta atensi Partai Gerindra terhadap Jawa Barat. Jawa Barat merupakan wilayah yang strategis dari berbagai aspek. Salah satunya terkait jumlah pemilih terbesar berada di Jawa Barat, sehingga wajar apabila banyak partai politik yang berlomba-lomba untuk bisa meraih simpati masyarakat Jawa Barat.

Ada beberapa hal yang menjadi kendala bagi pembangunan kesejahteraan masyarakat Jawa Barat. Salah satunya keterbatasan fiskal dalam mengelola pemerintahan. Kata Kang Emil, sapaan Ridwan Kamil, menejelaskan penduduk Jabar saat ini berjumlah 50 juta jiwa yang terdiri 27 kabupaten kota.

“Bila dibandingkan dengan Jatim dan Jateng jumlah kabipaten kotanya lebih banyak. Jawa tengah terdapat 35 kabupaten kota. Sedangkan Jawa Timur 38 kabupaten kota. Belum lagi kalau kita bicara tentang jumlah desa. Jabar jauh lebih sedikit. Itulahnya mengapa terjadi ketimpangan fiskal yang ujungnya sumber pendanaan pembangunan menjadi kecil. Idealnya Jabar dengan jumlah penduduk tersebut sekitar 40 kabupaten kota dengan jumlah desa yang tentu bertambah,” ujar RK.

“Untuk itu harapannya ke depan saya bisa berkolaborasi dengan semua partai politik, tidak hanya dengan Gerindra dalam membangun dan mensejahterakan rakyat Jawa Barat,” tutupnya.

Bagikan

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Email

Berikan Komentar

Tinggalkan komentar

BERITA TERBARU

BERITA TERKAIT